Perusahaan karaoke perlu diaudit

Perusahaan karaoke perlu diaudit

Nudirman Munir (ANTARA)

Berita Terkait

Galeri Terkait

Pengembalian Uang Nasabah
Pengembalian Uang Nasabah
Moralitas Wakil Rakyat
Moralitas Wakil Rakyat

Jakarta (ANTARA News) – Perusahaan-perusahaan penyelenggara hiburan karoke perlu diaudit menyangkut penggunaan hak cipta lagu-lagu yang disajikannya untuk menegakkan hukum dan menghargai hak pencipta lagu, anggota Pansus RUU Hak Cipta Nudirman Munir.

“Pengusaha karaoke perlu diaudit oleh auditor independen. Bila pengusaha karaoke nakal, bisa didenda hingga 300 persen,” katanya seperti dikutip dari laman DPR, Jumat.

Namun, katanya, RUU ini juga tetap harus melindungi semua stake holder di industri musik, agar musik Indonesia tetap hidup dan terbebas dari aksi pembajakan.

Saat ini DPR RI sedang merancang RUU Hak Cipta untuk menggantikan UU No.19/2002 tentang Hak Cipta yang kini masih berlaku.

Menurut Nudirman, penegak hukum perlu tambahan UU yang lebih mumpuni selain KUHP untuk memberantas aksi pembajakan sekaligus melindungi para pemilik hak cipta. Apalagi tindak pidana pembajakan bukan delik aduan.

“RUU ini harus kita segerakan untuk lindungi semua kepentingan, sehingga dengan UU tersebut semua bisa tersenyum dan dapat rezeki, termasuk negara yang dapat masukan dari pajak,” harap politisi Partai Golkar tersebut saat rapat dengar pendapat dengan para pelaku industri musik.

Editor: Unggul Tri Ratomo

COPYRIGHT © 2014

Ikuti berita terkini di handphone anda di m.antaranews.com

Komentar Pembaca

Kirim Komentar

Perusahaan karaoke perlu diaudit | Claudia Minda | 4.5

Leave a Reply

Close
Please support the site
By clicking any of these buttons you help our site to get better